Selasa, November 14, 2017

Official 19 y/o

Today, I 'am official 19 years old. When I grow up, I know where my strength and weakness. I know a good and bad things. So many things, I through  in this life. Ohh. I build myself to be a better person to make I'm proud with all achievement that I got. Thank you Allah for everytime, everyday dan every Path that U give to me. Alhamdulilah.


Dear Love.
Thank you alsofor bring me who I'm . Thank you so much. ☺ I know my limit and I know all my mistakes and I cover it with kindness and helping others.

Sabtu, November 04, 2017

.

Allah. Ajar aku redha dengan setiap ketentuanMu.
Mungkin aku tak mampu untuk hilangkan segala apa yang terjadi
tapi aku mohon hilangkan dia dari pandangan mataku, mindaku untuk aku terus kuat dan sabar menghadapi hari hari mendatang tanpa dia.

Cekalkan aku di setiap perjalanan.
Jangan kau lemahkan aku.

Ahad, Januari 17, 2016

Mama

Mama, terima kasih lahirkan Danial.
Mama, terima kasih sebab telah didik Danial dengan begitu baik sekali.
Mama telah jalankan tanggungjawab mama dengan sempurna sekali.
Mama sedaya upaya membesarkan Danial dan anak anak mama yang lain.

Mama, saya tahu mengapa mama buat begitu terhadap Danial. Saya tahu mama sangat sayang kepada anak mama. Saya tahu mama tak nak anak mama melakukan itu. Mama dah berjaya berikan didikan yang terbaik cuma mungkin Danial tersilap langkah.

Mama, Danial anak yang baik ma. Danial seorang anak yang baik dan sememangnya baik.

Mama, Danial juga anak yang bertanggungjawab dan sangat menghormati orang lain.

Mama, kadang kala saya sendiri segan dengan  Danial. Walaupun dia macam gitu tapi saya tetap segan. Entahlah ma. Saya tak tahu nak terangkan bagaimana.

Mama, Danial dia sebenarnya lembut hati dia tapi ada kalanya dia sendiri yang keraskan hati dia agar orang lain tidak tahu apa yang dia rasa.

Mama, Danial dia tidak suka memeningkan kepala dengan perkara perkara yang remeh dan apa jua yang perlu di fikirkan. Danial lebih suka apa yang akan terjadi , itu yang dia akan hadapi.

Mama, Danial dia seorang yang manja. Iya, seorang yang manja pada insan yang dia sayang. Saya tahu ma, dia sayang mama sangat sangat tapi dia ego. Dia sorokkan rasa sayang itu. Tapi saya tahu mama lebih mengetahui anak mama bagaimana.

Mama, pada saya. Danial itu unik. Saya tak tahu kenapa saya cakap dia unik tapi saya boleh rasakan itu. Arghhhh. Susahnya nak cakap macam mana rasa itu.

Mama, ketika saya menulis ini. Saya teringat mama. Cara mama layan anak mama. Cara danial layan mama. Walaupun saya buat buat tidak tahu tapi saya nampak ma. Entah mengapa saya berasa senang sekali.

Mama, perkara ini saya tidak tahu macam mana ingin saya jelaskan tapi saya terlalu terharu arghh susahlah mama nak cakap soal hati. Perkara ini , membuatkan saya tersenyum dengan lebar bilamana Danial mempunyai cita cita untuk mengubah diri dia menjadi lebih baik ma. Saat itu, saya tak tahu apa yang saya ingin katakan. Saya tergamam terkedu dalam masa yang sama saya rasa bersyukur sangat atas niat yang dia ingin lakukan satu perhijrahan terbesar dalam hidup dia. Dia keluar dari kepompong yang dia bina. Dia keluar dari dunia gelap dia ma. Saya sukar nak ucapkan bagaimana rasanya bila dia ada niat sebegitu bila dia perlahan lahan nak berhijrah. Allah. Sesungguhnya hidayah Allah itu, Allah akan berikan kepada sesiapa yang dia kehendaki.
Danial perlahan lahan berubah dari satu persatu. Dia lawan dengan diri dia sendiri dengan hasutan hasutan syaitan dan hawa nafsu dia. Tak terkata ma, sungguh tak terkata. Saya hanya mampu doakan yang terbaik untuk dia setiap masa. Saya tahu mama akan bangga dengan Danial.

Terima kasih ma kerana tak berputus asa untuk terus mendidik Danial dan menjaga dia. Terima kasih ma kerana menjadi contoh terbaik untuk anak mama.
Terima kasih ma kerana telah menjadi seorang mama yang hebat untuk anak mama.
Mama melihat perkembangan Danial dari dia baru dilahirkan sampailah sekarang. Baik buruk Danial itulah zuriat mama. Sejarah lampau dia telah tersimpan kemas dalam memori. Biarlah dia hidup dengan lembaran baru yang lebih berharga dalam hidup dia.
Terima kasih mama.

IBU

Perihal tentang ibu,
Aku nukilkan pada hari ini.

Ibu...
Saya rindu ibu.
Sungguh saya rindu ibu.

Ibu...
Ibu ajar saya banyak benda.
Ibu ajar saya dari A sampai Z.

Ibu...
Walaupun saya baru berjumpa berkenalan dengan ibu hanya dalam tempoh 2 tahun lebih tapi saya mengharapkan bukan hanya tempoh itu sahaja saya terus berjumpa dengan ibu.

Ibu...
Ibu ajar saya tentang dunia kehidupan.
Ibu didik saya. Ibu cerita dekat saya.
Pasal sejarah ibu. Pasal segalanya.
Saya tahu tentang itu.

Ibu kata kita sebagai perempuan, biar ada kerjaya, ada rumah, ada kenderaan dan segalanya sendiri. Bila suami kita tinggalkan kita, kita mampu sara hidup kita bersama sama anak kita.

Ibu juga cakap dengan saya, banyakkan baca Al-quran. Hafal surah ini. Surat At-Taubah.

Ibu.. saya rindu nak gelak tawa dengan ibu. Saya rindu nak buat perangai keanak-anakan saya. Saya rindu nak bantu ibu.

Ibu akan bebel dekat saya bila saya dah kuat berkerja, saya tak akan hirau dengan keadaan sekeliling saya, yang saya fikir kerja saya je. Makannya entah ke mana. Bila time solat, saya pergi solat then sambung buat kerja saya. Makan. Bila ibu tegur pergi makan sana. Hehehe.

Saya rindu juga nak jadi pembantu peribadi ibu. Check fail sana sini. Semak itu ini. Keluarkan denda dan sebagainya. Saya rindu.

Ibu...
Maafkan saya sebab tidak menjalankan tugas saya dengan sempurna. Maafkan saya ibu.

Terima kasih di atas kenangan yang ibu berikan. Setiap apa yang ibu katakan amat bermakna untuk saya. Setiap memori kita bersama amat berharga untuk saya. Biarlah ia tetap tersemat dalam minda saya ini ibu.

Terima kasih ibu.

Rabu, Disember 16, 2015

DEDIKASI UNTUK KAWAN SEKELAS

Assalamualaikum kawan-kawanku sekalian.
Hari ini aku buatkan nukilan khas untuk kalian.

KAWAN...
Terima kasih di atas ukhuwah yang terbina ini. Semoga ukhuwah ini kekal selamanya sehingga ke Jannah. InshaAllah ;)

KAWAN...
Terima kasih kerana sudi menjadi kawan aku, menerima segala kekurangan dan kelebihan aku serta baik buruk aku dengan seadanya.

KAWAN...
Maafkan aku andai sepanjang perkenalan kita banyak kekhilafan yang aku lakukan kerana aku hanyalah seorang insan biasa yang tidak pernah sempurna.

KAWAN...
Maafkan aku kerana tidak menjadi seorang kawan yang terbaik untuk kalian.

KAWAN...
Terima kasih di atas bantuan dan pertolongan sepanjang perkenalan kita.

KAWAN...
Terima kasih kerana sudi menghulurkan tangan membantu aku ketika aku jatuh tak terdaya. Menjadi pendengar setia ketika aku lemah dan memberikan aku kata-kata semangat untuk aku terus cekal berjuang.

KAWAN...
Terlalu banyak kisah suka dan duka bersama.
Terlalu banyak sejarah yang kita ukirkan bersama.
Terlalu banyak memori yang kita lakarkan bersama.
Terlalu banyak kenangan yang kita miliki bersama.
Terima kasih kerana melakarkan sesuatu yang indah untuk diri kita selama kita berkawan.

KAWAN...
Setiap dari kita, ada perangai dan sifat tersendiri. Perangai dan sifat itu yang melengkapkan kita sebagai satu keluarga.
Perkara biasa dalam adat berkawan, pasti ada gaduhnya. Pasti ada salah fahamnya. Pasti ada gurau sendanya. Pasti ada cemburunya. Pasti ada belas ihsannya. Pasti ada jenakanya. Pasti ada buli membuli. Pasti ada ketawa riangnya. Pasti ada cerita berkongsi bersama. Pasti ada tangis bersama. Dan aku pasti setiap dari kalian pasti menyayangi kawan-kawan kalian walaupun tidak pernah menyatakan sayang itu kerana ego yang menghalang diri kita dari menyatakan bahawa kita sayang kawan-kawan kita.

KAWAN...
Selepas ini kita tidak seperti dulu, tidak lagi bersama seperti kita berada dalam kelas. Haluan kita selepas ini berbeza dan sungguh berbeza.
Masing-masing mempunyai agenda yang tersendiri.
Adakah kita mampu bersua lagi selepas ini?
Berkumpul seperti dulu?
Berkongsi bermacam-macam cerita...
Arghhhh.. aku rindu semua itu.
Mampukah kita alami seperti itu lagi.
Jikalau kita bersua, adakah dapat berkumpul dengan 33 orang kawan kita?
Itu tidak mungkin akan berlaku. Tapi andai kata kita dapat berkumpul seperti itu.
Hargailah setiap detik yang ada kerana selepas ini kita tidak akan dapat merasai lagi ataupun mungkin bertahun-tahun baru kita merasainya.

KAWAN...
10 tahun akan datang....
Semuanya dah berjaya dengan impian yang kalian inginkan.
Ada yang sudah berkerjaya..
Ada yang sudah berkahwin dan mempunyai keluarga sendiri.
Ada yang merantau ke sana ke sini sebagai sukarelawan ataupun menjadi seorang pengembara.
Ada yang masih melanjutkan pelajaran sehingga ke peringkat PHD.
Ada yang membantu ibu bapanya.
Ada yang mempunyai pekerjaan sendiri dengan membuka perniagaan sendiri.
Ada yang sudah menempa nama di mata dunia.
Apapun yang kalian dapat selepas ini..
Semuanya DIA telah tetapkan.

KAWAN...
Pinta aku cuma satu...
Aku inginkan persahabatan kita terus berkekalan.

KAWAN..
Semoga kita terus mengingati antara satu sama lain walaupun kita akan menuju ke destinasi kita masing-masing selepas ini mengikut haluan kita.

KAWAN...
Percayalah setiap apa yang terjadi dalam hidup kita, DIA telah rancangkan sesuatu yang lebih baik dari apa yang kita rancangkan dan perancangan yang DIA aturkan itu lebih indah.
Apa yang perlu kita lakukan?
Terima semua yang terjadi dengan hati yang terbuka dan ikhlaskan setiap apa yang berlaku.

KAWAN...
Kadang-kadang kita perlulah muhasabah diri kita. Semak semula apa yang perlu kita perbaiki dan teruskanlah sesuatu itu dengan kemampuan kita semampunya. Jangan pernah mengalah okay!. Walaupun aku tahu nak lakukan sesuatu itu susah. Tapi cubalah buat yang terbaik :)

KAWAN...
Aku doakan semoga kalian semua berjaya mengapai matlamat dan impian kalian. Dan semoga menjadi anak yang berbakti kepada kedua-dua ibu bapa kalian.

KAWAN...
Semoga kalian menjadi anak yang soleh dan solehah ye :) Dan semoga bahagia dan berjaya di dunia dan di akhirat. InshaAllah. Aamiin...

KAWAN...
Terima kasih atas segalanya. :)

Copyright ©2015 Label : Freebies | Design by Mastura Aziz